Sepenggal Cerita

Hai bulan yang malam ini sinarmu tertutup oleh awan hitam dikarenakan musim hujan yang selalu membasahi di setiap malam di tanah kembang ini!

Apa kabar? rasanya sudah lama sekali aku tidak menyapamu…

Hari ini aku mersakan sesuatu yang cukup menganggu perasaan ini.Lebih tepatnya malam ini. Entahlah, aku sendiri juga gak tau sakit apa lagi yang kini hinggap di perasaaan ini. Aku juga binggung menceritakannya. Hari ini aku harus bulak-balik Bandung-Jatinangor-Bandung(lagi) , besok akan ke Jatinangor (lagi), yahh begitu lahhh setiap weekend aku selalu mempunyai kewajiban untuk ke Bdg. Senin besok tgl 16 udah mulai minggu tenang di kampus, Uas dr tgl 23 Des- Januari, Jadi aku akan menghabiskan malam tahun baru di permukiman kecil Jatinangor, semoga aja ada aktivitas yang menyenangkan.Misalnya naik gunung, jadi tahun baruan di atas puncak gunung, Yah semoga aja…

 

Oia, ngomong-ngomong tentang tahun baru dan natal, aku dulu sama keluarga. Yap. Ikut merayakan Natal dan malam tahun baru bersama di bawah pohon natal dan juga berkumpul serta berdoa “Atas nama bapa, putra dan roh kudus, Amen”. Mungkin setiap orang yang baru pernah ketemu dengan ku pasti sama sekali gak nyangka. Setiap orang berpikir aku terlahir dan dibesarkan dari keluarga dengan didikan yang Islami. Kalo ngelihat dari penampilan fisik sihh,, secara aku selalu menggunakan rok, kerudung dobel sama pake kaus kaki kemana pun. Terkadang kita selalu menilai seseorang itu dari penampilan fisiknya ,tapi ternyata lagi-lagi, penampilan fisik itu terkadang bisa menipu,kita perlu dan harus menelusuri dalamnya juga. Agar tidak salah paham 😀

Oke, dilanjutin ceritannya. Aku pernah kasih tau kalo dulu pernah punya cita-cita buat Murtad, yahh emang begitulah faktanya. Aku pernah benci banget sama agama islam, bahkan aku pikir agama islam itu agam yang paling hina yang pernah ada dimuka bumi ini. Agama yang tidak lebih hina dari kotoran anjing sekalipun. Kaget kan? iyap! tapi aku punya alasana dan argument yang cukup kuat. Banyak orang berpikir aku dari keluarga yang berdidikan nasrani. Tentu tidak.!. Aku biasa di didik dengan didikan Rock and Rol:D Hidup ini gimana lo aja! Ibuku agamanya Kristen protestan, sedangkan bapak islam. Ibu sama bapak udah cerai sejak aku umur 6 tahun, dan semenjak itu ibu menghilang bak ditelan bumi. Bapakku juga gak pernah nyuruh buat nuutp aurat, bahkan buat sholat sekalipun. Bapakku itu preman! (makin gak percaya kan?) Yap, but that’s true… Bokap juga sering pulang mabok. Jadi kalau akau sih dari kecilnya udah biasa hidup Broken home, hidup dengan aturan Rock and roll, Hidup lo gimana elo !. 

Aku terlahir dari keluarga yang beragamakan heterogen. Islam dan Nasrani. Sulit memang, tapi yah begitu lahhh..  Dulu waktu ku kecil gak munafik juga aku makan daging babi, ke gereja, bahkan aku sendiri lebih mahir berdo’a “Atas nama bapa, putra, dan roh kudus” .Aku juga sempat lupa bagaimana caranya sholat, bahkan buat berdo’a.Entahlah, tapi begitu kenyataannya. Aku punya keluarga yang agama islam dari keluarga bapak, sedangkan ibu Protestan. Aku lebaran idul fitri tapi juga natalan , misa dan berdo’a di bawah pohon natal pada saat malam pergantian tahun.

Semenjak ortu cerai, yang paling care sama aku, abang” serta adik aku itu cuma keluarga yang Nasrani. Bahkan dulu sewaktu di bulan puasa, keluarga aku yang agamannya protestan itu bahkan rela mereka datang jauh-jauh (ibaratnya Lembang ke Jatinangor), cuma buat mengantarkan makana buat buka puasa doang. Sedangkan keluarga aku yang Islam tidak!.

Lalu, alasan lain lagi,  keluarga ku yang Nasrani, mengajariku bagaimana caranya berdo’a, berbelas kasih dan menyangi sesama umat tuhan. Sedangkan keluarga ku yang agama islam selalu menjelek-jelekan keluarga ku yang nasrani. So, jadi wajar dong.., kalo aku punya cita-cita buat murtad. Soalnya aku melihat sisi islam dan nasrani real, langsung di dalam keluarga.

Jadi, wajar saja kalo sekarang juga banyak orang yang membenci agama islam itu sendiri. Soalnya kebanyakan orang dizaman sekarang itu cuma berlebelkan doang agam islam tapi sebenarnya mereka sendiri itu lebih buruk akhlaknya di bandingkan orang-orang yang bukan islam.

Gak mudah juga kini aku bisa jadi seperti sekarang. Bahkan nih ya,, pas aku udah pake krudung kayak gini juga masih di bilang “mending gak usah pake” , dan lagi-lagi yang mengucapkan kata-kata itu adalah keluargaku yang islam. Sebenarnya yang nasrani juga sih,, entahlahh sebenarnya aku lebih nyaman kalo liburan itu tinggal di kosan aja ketimbang harus pulang kerumah. Lebih enak melakukan ibadahnya, kalo udah pulang kerumah itu banyak banget kendalanya, yang kesulitan buat sholat lah, yang selalu di marahi kalo pake krudung keluar rumah, di suruhnya sih pake krudungnya di Bandung aja, kalo udah nyampe rumah di lepas saja.   Dikatain kolot lah, dikatain kayak orang penyakitanlah gara-gara pake bajunya tertutup semua. Banyak deh pokoknya!. Berat!. Dan tentu saja, , udah cukup bodoh, bego aku sendiri sampe benci agama Islam ku. Masa iyah, mau di bego-begoin lagi ? yah gak mungkin lah..  semua yang sudah tertutup rapat itu gak mungkin dengan mudah terbuka lagi. Apa lagi aku sudah belajar banyak hal, (sebanarnya sih masih belum :D )  bahwa islam sebenarnya adalah sebuah hidup, semua aturan yang didalamnya sudah cukup jelas. Dulu aku selalu berpikir, kenapa orang yang titlenya haji/hajjah masih aja suka ngomongin orang di belakang? kenapa pembunuh,pemerkosa, pencuri dan kriminalitas lainnnya banyaknnya orang islam? yap, lagi-lagi salah satu alasan buat murtad. Tapi seiring berjalannya waktu, aku belajar cukup banyak tentang arti islam sebenarnya. Bahwa islam itu sendiri melarang umatnya untuk melakukan perbuat tsb. Perkara kalo wanita itu harus nutup aurat, itu sih udah jelas perintahnya, tapi kenapa di zman sekarang semakin banyak yang gak nurut, bahkan di kampus juga aku memiliki teman beberapa orang yang mereka melapas hijabnya. Yap! Jawabannya sih simple, itu sih perkara orangnnya aja yang belum tahu tentang sistem islam sebenarnya. Makanya dikasih tau!

Bahahahaah sorry yah, aku jadi malah curcol kaga nyambung begini haha :D , tapi ternyata nulis ini juga berefek, yang tadinya sedih tapi setelah selesai menulis ini perasaan jadi sedikit lega :D

Semoga dapat mengambil banyak pelajaran dari sepenggal kisah hidupku :D. Terima kasih

Dago, 14 Desember 2013images

2 thoughts on “Sepenggal Cerita

  1. kadang pelajaran hidup seseorang ini yang bisa membukakan arah jalan dan pikiran seseorang
    yaaaaa dan semoga banyak ibu ibu islam yang baca tulisan ini biar ga banyak ngomongin orang pas lagi belanja di warung
    🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s